Radar 24jam

Radar Nusantara Group

Gubernur Banten Harus Hadir Sebagai Panji Penyelamat Ekonomi Rakyat

Pandeglang, radar24jam.com

Komunitas Ngaprak Banten yang bergerak di sektor pariwisata menyambut Gubernur Banten Wahidin Halim yang telah mencabut instruksi penutupan kawasan wisata di Banten.

“Ini tentunya menjadi kabar baik bagi masyarakat Banten, karena sebagian warga banyak yang menggantungkan nasibnya mencari mata pencahariannya di sektor pariwisata. Sehingga jelas bahwa wisata adalah bagian dari kebangkitan ekonomi rakyat,” Demikian kata Ketua Umum Komunitas Ngaprak Banten Roby Ahdiyat, di Pantai Carita Kabupaten Pandeglang  Provinsi Banten, Senin (25/5/21).

Menurut Roby, selaku Komunitas penggiat wisata, Ngaprak Banten sendiri menilai, memang Instruksi Gubernur Banten Nomor 556/901-Dispar/2021 Tentang Penutupan Sementara Destinasi Wisata di Banten pada tanggal 15 Mei 2021 yang dilakukan secara tiba – tiba tanpa pemberitahuan terlebih dahulu sangat mengecewakan bagi masyarakat Banten.

“Seharusnya dari awal wisata tetap dibuka, namun tetap mematuhi prokes yang ketat, agar perekonomian masyarakat kecil tetap berjalan,” imbuhnya.

Di Tanjung Lesung, Ketua APC (Anak Pantai Cipanon) Derobi menyampaikan, warga Banten apalagi di wilayah tanjung lesung masyarakatnya banyak yang bergantung pada sektor wisata, orang – orang kecil banyak yang berdagang, menyewakan jasa untuk wisata, sehingga apabila ditutup masyarakat akan terpuruk.

“Jadi pencabutan penutupan wisata ini kabar baik untuk kami, masyarakat kecil yang memang bergantung kepada wisatawan,” ungkap Derobi yang juga merupakan Koordinator Bahari Ngaprak Banten, di Kampoeng Nelayan Tanjung Lesung.

Selain itu, Ahmad Yani selaku Pemerhati Wisata sekaligus Pembina Ngaprak Banten, menilai, dari awal kebijakan penutupan tempat wisata yang diambil secara tiba-tiba memang kurang tepat, sehingga menyebabkan pro dan kontra di tengah-tengah masyarakatnya. Pasalnya di saat masyarkat sedang menikmati wisata bersama keluarganya, tempat wisatanya malah ditutup. 

“Kenapa tidak diperketat saja prokes masuk wisatanya ?. Gubernur kita saya pikir tak mampu membuat solusi di saat pelik seperti ini. Yang harus di lihat bukan hanya tempat wisatanya tapi bagaimana masyarkat kecil yang biasa berjualan.  Ini juga masalah, padahal beberapa wilayah di Banten tidak semua zona merah,” tegasnya.

Menurut Yani, ketika pertanggal 21 Mei 2021 dikeluarkan surat edaran mengenai ketentuan pengelolaan wisata itu tidak ada artinya, karena tidak akan menggenjot pendapatan daerah dari hasil pariwisata pada khususnya dan umumnya tidak membuat pendapatan masyarakat. 

“Tugas Gubernur dan jajarannya jangan hanya membuat Instruksi tanpa solusi tapi harus hadir sebagai panji penyelamat ekonomi rakyat.” pungkasnya. (Rev/mg/AS).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *